Menu

Menangis di Depan Anak Bermanfaat atau Berbahaya?

Yogyakarta -guru.or.id- Menangis di Depan Anak Bermanfaat atau Berbahaya? Orang tua bisa merasa malu jika menangis di depan anak. Selain malu, orang tua kerap tidak ingin mengajari anak menjadi cengeng. Lantas Menangis di Depan Anak Bermanfaat atau Berbahaya?

Sebenarnya menunjukkan emosi, termasuk menangis di depan anak justru bisa memberikan manfaat bagi anak. Namun, orang tua tetap hars berhati-hati dengan frekuensi dan pastikan untuk membicarakannya sesudahnya dengan anak kita.

Menurut laman HuffPost, ahli menyatakan Menangis di Depan Anak tidak masalah anak-anak melihat cara orang tua mengeluarkan emosi. Jika seorang anak melihat orang tua atau pengasuh menangis sebagai tanggapan terhadap peristiwa atau situasi tertentu, itu bisa bermanfaat.

Menangis di Depan Anak Bermanfaat atau Berbahaya?

“Sebeb Menangis di Depan Anak memungkinkan anak-anak untuk melihat bahwa tidak apa-apa untuk mengekspresikan perasaan Anda,” kata penasihat profesional berlisensi Tammy Lewis Wilborn kepada HuffPost.

Para Orang tua, Normalisasi perasaan adalah bagian penting dari membesarkan anak-anak yang cerdas secara emosional. Jika orang tua menangis menanggapi situasi yang juga membuat anak-anak mereka murung, seperti kematian kakek-nenek atau anggota keluarga lainnya), membiarkan mereka menyaksikan kesedihan ini dapat membantu anak-anak menyadari bahwa mereka tidak sendirian dalam kesedihan kemurungan.

Menangis di Depan Anak Bermanfaat atau Berbahaya?

“Sebeb anak-anak tidak memiliki banyak pengalaman hidup, sering kali ketika mereka memiliki pikiran atau perasaan yang berbeda, itu membuat mereka bertanya,” Apakah ini normal? Apakah ada yang salah dengan saya? Mengapa saya sangat sedih dan mengapa hal ini memengaruhi saya dengan cara ini?,” kata Wilborn menjelaskan.

Mengalami perasaan kesedihan kolektif dengan orang tua akan membuat mereka belajar untuk menghadapi masalah lebih baik lagi. Wlborn menjelaskan bahwa ketika anak-anak melihat orang tua mereka menangis, itu dapat memanusiakan mata mereka dan membantu anak-anak menyadari bahwa orang dewasa dipengaruhi oleh hal-hal yang menyedihkan, yang sejatinya adalah normal.

Tapi, hindari melakukannya terlalu sering. Menangis di depan anak sangat mungkin untuk membawa kondisi ke tingkat yang tidak sehat. Jika anak-anak melihat pengasuh atau orang tua mereka menangis terlalu sering atau berlebihan, itu mungkin mengirim pesan bahwa ada sesuatu yang keliru.

Anak-anak mungkin akan merasa bersalah ketika melihat orang tuanya menangis. Mereka mungkin ingin melakukan sesuatu tentang hal itu, tetapi tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Mereka akan merasa tidak berdaya, bertanya-tanya, “Apa yang bisa saya lakukan? Bagaimana saya menghentikan ini?” Lalu ada ketakutan. “Apa artinya ini? Apa yang akan terjadi pada orang tua saya? Apa yang akan terjadi pada saya?”

Reaksi emosional yang ekstrem dan tak terkendali bisa terasa menakutkan bagi anak-anak. Tentu saja, tidak selalu mungkin untuk melindungi anak-anak dari jenis-jenis emosi yang intens dan tak terkendali, terutama ketika tragedi menyerang secara tak terduga.

Tapi, tetap saja sebaiknya orang dewasa tidak mengizinkan anak-anak mereka hadir di saat-saat seperti itu. Orang dewaaa perlu melakukan apa saja untuk menghindari situasi emosi tidak terkendali di depan anak

Tim Redaksi guru.or.id

No comments

Leave a Reply


9 × nine =